Serambi Dakwah

IconMusafir di bumi Ilahi, aku singgah untuk menuntut ilmu untuk meneruskan perjalanan yang masih panjang.....

Fastabiqul khairat

http://3.bp.blogspot.com/_DWWLGO7bYm8/SlsNwkNfspI/AAAAAAAAAKA/K-i9KKY6W4U/s400/ringgit.jpg

Sesekali, sama-sama fikirkan, ribuan wang ringgit yang kita infaqkan, masa bersama keluarga kita gadaikan, seluruh tenaga kita dihabiskan.

1- Namun selepas segala perit maung, akhirnya, bilangan peserta yang datang ke program kita hanya sedikit. Adik-adik lebih tertarik untuk ke program lain. Komen daripada peserta yang baru saja balik dari program lain itu pun berbunyi "alaa tak best la program ni. Jom Heboh lagi best!"

Mampukah kita masih tersenyum? Adakah kita akan kecewa? Kalau tidak terlintas sedikit pun perasaan kecewa itu, Alhamdulillah. Takut-takut kalau sedikit kekecewaan itu terdetik di hati, maka, muhasabahlah, adakah kita buat segalanya kerana Allah atau kerana orang lain?

http://1.bp.blogspot.com/_tlnoLfikejQ/STtX9EiDTRI/AAAAAAAAA1s/SPikat20vKo/s400/DSC05168.JPG

2- Selain itu, kalau bilangan pendaftaran peserta yang datang ke program kita tiba-tiba meningkat mendadak. Walaupun kena bayar tapi peserta masih nak datang. Adik-adik yang baru balik dari program lain berkata "memang bestlah program ni! Nasib baik saya datang! Tak sia-sia yuran yang saya bayar!". Maka kita pun gembira dan terasa puas hati.

Tanya semula pada diri, adakah kepuasan hati itu terasa sebab kita dah penat usaha? Terdetik atau tidak perasaan "tak sia-sia usaha aku selama ni"? Takut-takut kita ada lintasan fikiran sebegitu maka istighfarlah, dan kata pada diri "Alhamdulillah, semua ini tidak lain tidak bukan adalah atas rahmat Allah swt, tidak sedikitpun sebab aku".

Sahabat-sahabat yang dirahmati Allah,

Bilamana perlumbaan itu diwar-warkan, maka akan ada yang kalah dan menang. Bilamana perlumbaan semakin sengit, maka orang pasti akan membanding-bandingkan yang mana lebih baik. Jangan nanti perkataan 'fastabiqul khairat' itu hanya kata-kata manis di bibir.

Jauh sekali niat untuk bersangka buruk, cuma ingin mengingatkan saja, mudah-mudahan kita sentiasa perbetulkan niat kita, semua benda yang kita buat pun Lillahi Taala, dan apa yang kita kejar ialah redha Allah swt. Dan semua kebaikan yang datang selepas itu juga tak lain tak bukan atas rahmat Allah swt. Supaya kita tidak kecewa jika kita 'kalah di mata manusia' dan supaya kita tidak bangga jika kita 'menang di mata manusia'.

Biarlah dalam kita 'fastabiqul khairat' (berlumba dalam melakukan kebaikan), kita juga 'saari'uu ilaa maghfirah' (bersegera memohon keampunan)
 

وَسَارِعُواْ إِلَى مَغْفِرَةٍ مِّن رَّبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ () الَّذِينَ يُنفِقُونَ فِي السَّرَّاء وَالضَّرَّاء وَالْكَاظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَ عَنِ النَّاسِ وَاللّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ
Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa () (yaitu) orang-orang yang menginfakkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.    (ali-Imran :133-134)

Mudah-mudahan Allah jauhkan perasaan riak dan campakkan keikhlasan dalam hati, mudah-mudahan Allah jauhkan perasaan benci membenci dan hasad dengki, mudah-mudahan Allah redha dengan setiap apa yang kita lakukan, mudah-mudahan Allah tingkatkan darjat kita dengan Taqwa.

http://meenkadir.files.wordpress.com/2010/03/allah_21.jpg

 
 
 
 

Post a Comment 0 comments:

Post a Comment